Header Ads

FPI Sweeping Pabrik Tuntut Buruh di Pulangkan Lebih Awal, Berujung Ricuh

Kapolsek Parungkuda Kompol Nursiwan saat mencoba menenangkan ormas yang melakukan sweeping. | Sumber Foto:Rawin Soedaryanto
Islampers.com - Jabar
Sweeping salah satu ormas islam yang dilakukan ke pabrik garmen di Parungkuda, Kabupaten Sukabumi, berujung ricuh hingga mengakibatkan pemukulan terhadap HRD PT Kenlee Herman dan Dadang sopir PT L&B , Senin (21/5/2018).

Kapolsek Parungkuda Kompol Nursiwan mengatakan, kericuhan berawal dari ormas yang meminta perusahaan memulangkan buruhnya pada pukul 15.00 WIB. Perusahaan diminta menaati aturan yang dibuat ormas tersebut.

Tetapi pihak perusahaan menolak dan HRD PT Kenlee Herman ini menganggap ormas membuat aturan sepihak. Perusahaan hanya akan menjalankan surat edaran Bupati Sukabumi No 560/3160/Disnakertrans yang mengatur jam kerja karyawan selama bulan ramadan yaitu hingga pukul 16:30 WIB.

"Secara otomatis massa FPI ngotot karena merasa tidak terima atas ucapan korban, lalu terjadilah cekcok hingga berujung pemukulan terhadap korban," ujar Nursiwan kepada sukabumiupdate.com, Selasa (22/5/2018).

Nursiwan mengungkapkan, ormas tersebut melanjukan sweeping ke pabrik L&B, dipabrik ini juga terjadi cekcok antara FPI dan Manager HRD hingga seorang sopir perusahaan bernama Dadang juga terluka saat mencoba melerai.

"Kedua Korban tersebut mengalami luka bengkak dan lebam di bagian wajah," jelasnya.

Nursiwan mengungkapkan, kasus ini tetap berjalan dan beberapa orang saksi sudah diperiksa.

"Belum bisa menyampaikan berapa orang yang diperiksa, yang pasti proses hukum harus tetap dijalankan," tukasnya. [Islampers.com]

Source : Sukabumiupdate.com
Advertisement

Tidak ada komentar

Silahakan berkomentar sesuai artikel