6 Laskar FPI Tewas, Ini Pernyataan Gus Yaqut

  • Whatsapp
Gus Yaqut
Gus Yaqut

Islampers.com, Jakarta

Insiden tewasnya 6 Laskar FPI di Jalan Tol Jakarta-Cikampek masih menjadi pembahasan. Terbaru adalah, adanya unjuk rasa meminta diusutnya secara tuntas dan adil atas meninggalnya 6 Laskar FPI. Unjuk rasa Aksi 1812 ini, digelar di depan Istana Negara pada Jumat, 18 Desember 2020.

Bacaan Lainnya

Secara terpisah, Ketua Umum Pimpinan Pusat Gerakan Pemuda Ansor, Yaqut Cholil Qoumas meminta masyarakat percaya pada proses hukum kasus Laskar FPI kepada aparat kepolisian.

“Percayakan semua proses hukum tersebut kepada aparat yang berwenang yang akan menangani secara transparan,” kata Gus Yaqut, sapaan akrabnya, dalam keterangan tertulis, di Jakarta pada Jumat, 18 Desemeber 2020.

Pihaknya mendukung TNI-Polri mengambil tindakan hukum secara tegas kepada semua perongrong NKRI dan pemecah belah persatuan bangsa.

Gus Yaqut juga meminta semua pihak untuk tidak menggunakan agama sebagai alat politik, baik untuk tujuan kekuasaan maupun merongrong kedaulatan negara.

“Jangan gunakan agama sebagai alat politik untuk tujuan kekuasaan dan atau merongrong kedaulatan negara,” katanya.

Untuk itu, Gus Yaqut mendorong TNI-Polri untuk membersihkan aktor dan kelompok teror yang melakukan transplantasi ke organisasi keagamaan tertentu sebelum mengambil langkah-langkah tegas, seperti pembubaran organisasi tersebut.

“Yang terpenting, bersihkan para aktor atau kelompok teror yang bertransplantasi ke ormas agama, sebelum melakukan tindakan tegas, misalnya membubarkan organisasi tersebut,” kata Gus Yaqut.

Selain itu, Gus Yaqut mengingatkan bahwa Indonesia adalah negara demokrasi sehingga siapa saja boleh melakukan kritik, bahkan berdemonstrasi.

“Tapi, saluran untuk menyampaikan aspirasi tidak harus demonstrasi, banyak saluran lain untuk menyampaikan aspirasi.

“Apalagi, harus demonstrasi dilakukan terus-menerus. Dalam situasi pandemi saat ini seharusnya kita ini saling jaga, bukan malah menjadi sumber malapetaka bagi yang lain,” katanya.

Sumber: Pikiran Rakyat

Pos terkait